April 26, 2021 By eglima.org 0

Kemudahan Mengurus Hak Kekayaan Intelektual

Perjanjian waralaba yang baik juga harus memastikan bahwa mekanisme kontrol kualitas tidak melanggar undang-undang persaingan India. Misalnya, dalam situasi tertentu ketentuan yang mewajibkan penerima waralaba untuk mendapatkan produk secara eksklusif dari Pemberi Waralaba atau entitas tertentu lainnya dapat hak kekayaan intelektual dianggap sebagai anti-persaingan dan bertentangan dengan ketentuan Undang-Undang Persaingan, 2002.

Secara alami, pentingnya perjanjian waralaba yang berkualitas untuk Waralaba dan penerima waralaba sangat berbeda seperti yang dibahas di bawah ini.

Perspektif Pemberi Waralaba:

Pentingnya perjanjian waralaba yang berkualitas untuk Pemberi Waralaba tidak bisa cukup ditekankan. Yang terpenting bagi Pemberi Waralaba adalah perlindungan merek, citra, reputasi, pengetahuan, konsep bisnis, dan hak kekayaan intelektual lainnya serta membatasi eksposur terhadap potensi risiko dan kewajiban yang diakibatkan oleh perilaku penerima waralaba.

Penting bahwa perjanjian waralaba dirancang dengan hati-hati untuk memastikan kejelasan tugas dan layanan penerima waralaba termasuk di bidang investasi dan infrastruktur, kepatuhan terhadap pedoman operasi tertentu untuk menjaga keseragaman, persyaratan pelaporan, pemeliharaan kualitas; target penetrasi pasar tahunan; keuntungan finansial seperti royalti dan pembayaran biaya, dll.

Perjanjian waralaba yang berkualitas harus memberikan belenggu dan keamanan yang memadai terhadap penyalahgunaan hak kekayaan intelektual Pemberi Waralaba oleh penerima waralaba. Selanjutnya, harus menyediakan mekanisme kontrol kualitas yang cukup kepada Pemberi Waralaba, termasuk kontrol atas kebijaksanaan manajerial dari penerima waralaba, untuk memungkinkannya mengontrol konsep bisnisnya dan melindungi merek dan reputasinya. Konsekuensinya, perjanjian waralaba harus secara jelas dan komprehensif membahas masalah-masalah penting, seperti, ruang lingkup sementara dan teritorial dari lisensi, hak dan properti yang dilisensikan, sifat lisensi, pembatasan penggunaan hak dan properti berlisensi, langkah-langkah pengendalian kualitas, termasuk audit berkala untuk memastikan bahwa konsep bisnis ditaati, sumber produk, pelatihan, jenis produk yang akan dijual di bawah waralaba, dll. Konsep bisnis yang dilisensikan dan cara serta cara pengoperasiannya harus ditetapkan dengan jelas untuk memungkinkan penerima waralaba menyesuaikan diri dengannya. Namun, sisi negatif dari kontrol yang berlebihan atas penerima waralaba dan produk waralaba adalah bahwa Pemberi Waralaba dapat menjadi rentan terhadap pertanggungjawaban atas tindakan penerima waralaba dalam klaim oleh pihak ketiga. Perjanjian waralaba yang berkualitas harus memastikan bahwa hubungan tersebut berdasarkan prinsip ke prinsip dan Pemberi Waralaba tidak bertanggung jawab atas tindakan dan kelalaian penerima waralaba.

Masalah penting lainnya bagi Pemberi Waralaba adalah perlindungan dari persaingan oleh penerima waralaba. Merupakan praktik umum untuk memasukkan perjanjian non-bersaing selama dan setelah penghentian di sebagian besar perjanjian waralaba. Namun, perjanjian waralaba yang berkualitas, seperti perjanjian lainnya, harus memiliki klausul non-persaingan yang dibuat dengan hati-hati untuk memastikan bahwa itu dapat diberlakukan berdasarkan hukum dan bukan istilah yang berlebihan. Klausul non-bersaing pasca penghentian yang tidak wajar yang bertentangan dengan kebijakan publik dan pembatasan perdagangan akan dapat diberlakukan.

Perjanjian waralaba yang berkualitas harus memastikan bahwa penerima waralaba sesuai dengan konsep bisnis. Harus memiliki ketentuan yang ketat untuk menangani situasi pelanggaran dan ketidakpatuhan terhadap format bisnis dan penyalahgunaan merek oleh penerima waralaba. Selain itu, perjanjian waralaba harus melindungi aliran pendapatan dari penerima waralaba ke Pemberi Waralaba.

Masalah yang terkait dengan hukum dan yurisdiksi yang mengatur, kewajiban pasca penghentian untuk memastikan perlindungan terhadap pelanggaran kerahasiaan dan kekayaan intelektual, penanganan inventaris sama pentingnya dan perlu ditangani secara memadai dalam perjanjian waralaba untuk memastikan kontrol yang efektif dan perluasan bisnis yang sistematis.

Perspektif Waralaba:

‘Kualitas’ adalah masalah serius bagi penerima waralaba seperti halnya bagi Pemberi Waralaba. Karena investasi awal dalam usaha ini adalah milik penerima waralaba, perjanjian waralaba yang berkualitas sangat penting bagi penerima waralaba untuk memanfaatkan investasinya.

Untuk penerima waralaba, perjanjian waralaba yang berkualitas harus memiliki ketentuan pembayaran yang jelas tanpa biaya atau biaya tersembunyi dan area operasi yang ditentukan dengan jelas. Ini harus melindungi penerima waralaba dari pelanggaran hak kekayaan intelektual pihak ketiga karena penggunaan kekayaan intelektual Pemberi Waralaba oleh penerima waralaba. Selanjutnya, perjanjian waralaba harus memungkinkan penerima waralaba untuk secara optimal memanfaatkan merek dan hak kekayaan intelektual lainnya yang dilisensikan oleh Pemberi Waralaba dan memastikan kontinuitas pasokan (jika ada). Oleh karena itu, konsep dan format bisnis yang didefinisikan dengan jelas dan tepat sama pentingnya bagi penerima waralaba seperti halnya bagi Pemberi Waralaba. Ini membantu pewaralaba menghindari masalah implementasi dan memastikan profitabilitas usaha.

Dengan demikian, perjanjian waralaba yang berkualitas adalah titik tumpu yang sangat di atas keberhasilan sebuah waralaba yang dengan sendirinya menggarisbawahi pentingnya ‘kualitas’ dalam perjanjian waralaba.

Seema Jhingan

Bidang Praktek:

Infrastruktur, Telekomunikasi, Ekuitas Pribadi dan Modal Ventura, Merger / Akuisisi, Pendidikan, Perangkat Lunak / Teknologi Informasi, Outsourcing Proses Bisnis, Media & Hiburan, Korporasi Umum dan Komersial, Arbitrase Internasional.