May 8, 2021 By eglima.org 0

Ulasan tentang “Zaman Amerika, Kebijakan Luar Negeri AS di Dalam Negeri dan Luar Negeri”

Buku ini terutama mencakup tiga presiden Amerika Serikat pada abad ke-20; dimulai dengan Roosevelt dan diakhiri dengan Wilson. Apa yang terjadi selama dua dekade pertama abad ini diceritakan dan kebijakan presiden serta konflik internasional dibahas. Ada beberapa elemen yang umum di antara presiden AS yang akan kita bahas nanti.

Theodore Roosevelt adalah presiden paling penting dan paling dapat diterima abad ini. Roosevelt berasal dari keluarga bangsawan dan suka membunuh, terutama orang India. Pembenarannya adalah untuk menyingkirkan ras dan orang-orang yang lebih rendah, dan dia sangat percaya bahwa penggunaan kekuatan oleh orang-orang yang beradab akan meningkatkan karakter manusia; Ide yang nampaknya muncul kembali dalam kebijakan AS oleh George Bush. Dia memaksudkan perang dengan negara-negara kurang industri terutama untuk menjaga ketertiban di wilayah yang berbeda meskipun mereka jauh dari AS. Dia tumbuh di usia depresi pasca 1875. Dia sangat prihatin tentang kaum reaksioner di luar negeri dan mencari ketertiban di Asia dan Amerika Latin. Seperti yang bisa dipahami, dia adalah seorang rasis dan percaya pada misi kulit putih untuk membudayakan dan memerintah orang lain. Untuk menjaga ketertiban, dia biasa menerima semua opsi bahkan perang. Kita dapat mengatakan bahwa dia juga mempraktikkan perang ketertiban yang biadab. Dia adalah presiden yang mendeklarasikan dan menentukan politik luar negeri AS untuk abad yang dulu “AS tidak menginginkan tanah lagi”, kini AS mencari pasar di luar negeri. Reputasinya adalah untuk ide kreatifnya tentang “diplomasi dolar”. Hal yang sangat menarik adalah bahwa untuk membenarkan keinginan ekonomi AS untuk mendominasi, dia biasa berpikir dan mengatakan bahwa barang dan nilai AS membuat orang dunia bahagia.

Roosevelt berkuasa ketika kekuasaan presiden meningkat karena kemampuan kongres. Dia dengan tegas menegaskan bahwa hanya presiden yang dapat melakukan kebijakan luar negeri; jadi perubahan dalam kebijakan luar negeri dan kekuasaan presiden ini cocok untuk Roosevelt. Dalam pengiriman pasukan ke Santo Domingo, TR dengan mudah mengabaikan kongres. Tema dan gagasan ini meningkat lagi dalam kebijakan luar negeri AS ketika Presiden Bush berpikir bahwa dia dapat mengirim lebih banyak pasukan ke Irak bahkan jika Kongres tidak bekerja sama dengan pemerintah AS. Di luar tatanan yang dapat menentukan politik luar negeri AS di abad ini, peluang merupakan tema lain yang tidak bisa dilupakan, terutama peluang ekonomi, AS sedang mencari tempat untuk berinvestasi dan berdagang. Seperti presiden AS saat ini, TR tidak ragu-ragu menggunakan kekuatan militer untuk mencapai tujuan dan menjamin peluang. Lafeber berpikir bahwa kita dapat menyebut abad ke-20 sebagai “presidensi kekaisaran” yang menurut saya bahkan abad ke-21 dimulai dengan imperialisme ini tetapi tidak akan berlanjut karena Bush telah membuat begitu banyak kesalahan sehingga sistem politik AS tidak akan menanggungnya lagi.

Dia melakukan banyak hal ke Amerika Serikat dengan membangun Terusan Panama. Hambatan utamanya adalah melanggar perjanjian di mana Inggris memiliki peluang untuk bermitra dalam proyek kanal. Karena beberapa konflik di Afrika dan di tempat lain, hubungan AS-Inggris meningkat pesat; AS berpihak pada Inggris melawan Boer dan Inggris berpihak pada AS melawan Kanada di Alaska. Untuk memulai pembangunan, dia ingin agar orang Panama memberontak pada tahun 1903 melawan Kolombia; pertarungan yang dimanfaatkan AS untuk mengamankan kemerdekaan Panama.

Doktrin Monroe adalah perhatiannya yang lain. Ada dua ancaman bagi Doktrin Monroe; pertama, Jerman dan militernya dan kedua; Revolusi di Karibia. Selalu ada ancaman oleh orang Eropa terhadap kebijakan Roosevelt. Untuk menghentikan ancaman revolusi di Karibia, dia pergi ke Amerika Tengah. “Policing” adalah istilah yang digunakan oleh TR untuk menjaga ketertiban dan untuk membudayakan masyarakat. Perlu ditambahkan bahwa kebijakan ini telah berulang dalam kebijakan luar negeri AS beberapa kali. TR secara bertahap tertinggal di belakang Doktrin Monroe tentang Amerika Latin karena lima alasan; Doktrin Monroe mendukung revolusi Amerika Latin, Monroe percaya pada non-intervensi di Amerika Latin, Monroe melihat ekonomi AS tradisional dan di dalam negeri, Monroe Doctrine tidak melihat penggunaan kekuatan militer khususnya. di Amerika Latin dan Monroe mendesak abstain.

Di antara kebijakan yang diteliti TR, Asia memiliki status yang signifikan. Untuk mencapai puncak kekuatan dunia, AS harus mengatasi tenaga kerja termurah dan pasar terbesar China. Jadi AS harus membangun transportasi untuk membawa barangnya ke Asia. Dalam kebijakan luar negeri, TR mendukung Jepang dan menekan Rusia yang berusaha menguasai Korea dan menjajah Manchuria. Pada tahun 1905, pertempuran meletus antara Jepang dan Rusia; Amerika mencoba menengahi hubungan dan membantu mereka menandatangani perjanjian damai pada September 1905. Sebagai hasil dari perjanjian itu, Jepang dan Rusia berjanji untuk menghormati integritas teritorial China. Pada tahun yang sama, beberapa orang China memboikot barang-barang Amerika sebagai akibat dari undang-undang imigrasi Amerika; banyak keributan dan tantangan ekonomi terjadi. Jepang adalah tantangan AS berikutnya setelah China; Jepang menutup Korea untuk kepentingan AS dan mulai pindah ke Manchuria sendiri.